Thursday, 24 May 2012

Jujur itu penting

Jujur. Suatu perkataan yang pendek tetapi cukup bermakna kerana jujur melambangkan siapa diri kita yang sebenar. Kalau kita tidak jujur dengan diri kita sendiri, mungkinkah kita akan jujur dengan orang lain? Semestinya tidak. Baiklah. Apa lawan bagi jujur? Ya, bohong. Hati siapa yang tidak sakit apabila dibohongi oleh seseorang yang mungkin kawan kita sendiri? Pasti rasanya begitu sakit seperti ditikam bertubi-tubi. 

________________________________________________________________________

"Setiap yang kita lakukan, biarlah jujur kerana kejujuran itu penting dalam sebuah kehidupan. Tanpa kejujuran, hidup akan sentiasa menjadi mainan orang"

________________________________________________________________


Sebenarnya, saya ingin berkongsi dengan awak semua mengenai seorang kawan saya. Dia memang seorang yang baik tetapi apa yang paling saya tidak suka tentang dia, dia seorang yang tidak jujur dengan diri sendiri dan tidak jujur dengan kawan-kawan dia yang lain. Saya pun tidak faham dengan sikap dia. Berdosa ke kalau jadi seorang yang jujur? Saya rasa memang tidak berdosa tetapi mungkin bagi dia berdosa.

Hai awak, saya memang suka berkawan dengan awak. Suka sangat-sangat. Awak seorang manusia yang cukup sempurna di mata saya tetapi malangnya, ada sesuatu yang membuatkan saya salah menilai awak. Awak tidak jujur dengan saya dan juga diri awak sendiri. Kenapa ya? Saya faham awak cuba nak mendapatkan yang terbaik tetapi tidak salah bukan kalau awak buat sesuatu itu dengan usaha awak sendiri? Kalau kita buat sesuatu itu dengan usaha kita sendiri, kita akan rasa puas dengan apa yang kita dapat dan sedar itu adalah suatu kelebihan yang kita sendiri tidak sedar. 

Awak, semenjak saya menegur awak pasal benda itu, saya sedar bahawa kita macam sudah tidak rapat lagi. Saya tahu yang awak terasa dengan saya tetapi sedarkah awak yang saya pun terasa dengan awak? Apabila saya menanyakan awak tentang benda itu, awak langsung tidak menjawab soalan saya. Pada mulanya, memang awak jawab tetapi awak buat saya makin ragu-ragu dengan jawapan awak. Awak buat saya nak tanya lebih banyak soalan lagi. Kalau betul awak tidak buat benda itu, kenapa awak tidak menjelaskan semua itu pada saya? Kenapa tidak cakap yang awak tidak buat benda itu?

Awak, saya minta sangat-sangat dengan awak supaya berubah. Berubah untuk kebaikan diri sendiri. Satu perkara sahaja yang awak harus tahu, semua orang tidak suka pada orang yang suka menipu. Kalau awak terus-menerus melakukan perkara seperti ini, lama-kelamaan tidak akan ada orang yang nak berkawan dengan awak. Meluat dan menyampah itu menjadi perkataan yang akan selalu awak dengar daripada mulut orang. Saya pun nak minta maaf kalau saya buat awak terasa dengan saya. 

Apa pun, saya masih nak berkawan dengan awak. Saya harap kita dapat berbaik semula. Muehehehe. Saya rindu nak gelak-gelak dengan awak. Biarlah orang nak kata kita gila pun. Hahaha. Ehem, saya ada satu permintaan lagi. Mana aiskrim sayanya? Baiklah, sampai di sini sahaja saya nak taip. 




Assalamualaikum.